Friday, 18 May 2012

Syurga Yang Di Salah Erti...

Salam sejahtera... 




Syurga... Inilah matlamat Orang Islam... jika ditanya kepada sesiapapun, pasti akan mahu ke syurga... Tanyalah kepada si penghisap dadah, si peminum arak, si kaki perempuan... syurga... itulah jawapan mereka... Namun cuba kita berfikir sejenak... Adakah syurga itu tempat yang mudah untuk kita... Ada sesetengah orang berkata: ' Ala rileksla, masuk neraka pun nanti masuk syurga jugak...', ' kalau semua masuk syurga sapa yang nak masuk neraka? ', dan macam-macam lagi persepsi masyarakat Islam kita pada hari ini...
Firman Allah.. ':


 وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيهَا وَلَهُ عَذَابٌ مُهِينٌ
 Dan  barangsiapa yang mendurhakai Allah dan rasulnya dan melanggar ketentuan-ketentuannya, nescaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal didalamnya dan baginya siksa yang menghinakan.
 فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا وَذَلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِينَ
 Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal didalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim.

Memang mustahil seseorang yang melanggar perintah Allah boleh ke syurga.. Ini bagi orang yang tak sembahyang.. NAmun bagi yang sudah bersembahyang... Ada yang lengkap solat jemaahnya ke masjid, juga meletakkan syurga di tempat yang rendah. Kenapa? kerna bagi mereka apa yang mereka buat hanyalah untuk diri sendiri... Biarlah orang tak solat... yang penting aku jaga diri aku... Cuba kita fikir di dalam hati, apa tujuan kita dilahirkan? apa tugas kita di bumi Allah ini? adakah hanya untuk melepaskan diri sendiri sahaja? cukupkah amalan kita?
Firman Allah di dalam Surat Al-Ahzab (33:72)
“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat lalim dan amat bodoh” .
 Surat Al-Anfaal (8:25)
“Dan peliharalah dirimu daripada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang lalim saja di antara kamu. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya. “… bahwa bencana akan mengenai tidak hanya pada orang-orang yang salah atau yang memang bertanggung jawab, tapi juga mengenai pada orang-orang yang tidak bersalah.
Sudahkah lepas tanggungjawab kita sebagai khalifah???!!!!
Renung2kan sahabat... Moga-moga kita mampu menjadi khalifah Allah di muka bumi ini. Kerna sudah tentu kita akan dipersoalkan kelak... 
' Selama kamu hidup, apakah sumbanganmu terhadap Agama Islam?'
Renung2kanlah...

Wednesday, 9 May 2012

Mati!!!!






Setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati. Jika kita seorang yang takut mati, kita akan mati, suka mati kita akan mati, tak nak mati tetap akan mati. Tiada apa yang kekal di dunia ini. Namun sejauh manakah ingatnya kita pada mati? Dalam satu hadis Rasulullah mengingatkan melalui sabdanya “Perbanyakkanlah mengingati akan sesuatu yang memisahkan ni’mat yaitu mati”. Allah Taa'la berfirman: “Dimanapun kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, walaupun kamu berada di dalam benteng yang tinggi dan kukuh” (QS. 4 An nisa : 78).
Cuba kita fikirkan sejenak. Cuba kita renungkan, di dalam kehidupan kita sekarang semuanya membawa kita kepada melupakan mati? sedarkah?
Dalam aspek kehidupan kita, apakah yang membawa kita mengingati mati? televisyen? Hiburan yang melampau, Sukan, internet, pekerjaan, wang, wanita, kuasa, pangkat merupakan penghalang kita untuk mengingati mati. Benarlah Rasulullah pada ketika dahulu pernah bersabda:
Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dun seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang­orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya  "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw. menjawab, "Bahkan kanu pada hart itu banyak sekali, tetapi kanu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'.
S
eorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita nenjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".
Cuba kita kembali pula kepada sejarah. Bagaimana Umat Islam dahulu mampu menjadi kuat dan ditakuti musuh? Ini kerana matlamat mereka adalah mati. Mereka berperang untuk mati syahid. Kerna mereka yakin dengan janji Allah. Tidak hairanlah mereka mampu menewaskan musuh-musuh walaupun musuh-musuh ketika itu sangat ramai.FIKIRKANLAH...

Monday, 7 May 2012

Hebatnya Jin!!!

Wah... dalam melihat dunia serba moden ini sungguh hebat orang-orang kita.. Sudah banyak yang saya jumpa di dalam perubatan, orang-orang kita yang bersekutu dengan Jin ini. Masing-masing mempunyai tujuan dan maatlamat yang tersendiri. Ada yang menggunakan pelaris untuk maju dalam perniagaan. Untuk tujuan menjadi kuat, ada juga yang mahu dipandang tinggi, pengasih dan sebagainya.. Inilah orang kita....
Kesannya masing-masing ada masalah.. Semua ada yang sering didanggu. Masalah rumah tangga. Anak yang derhaka, rezeki yang sempit, rumah yang kusam dan suram, dan bermacam-macam lagi. Mengapa ini terjadi.. Pada awalnya, tidak salah untuk bersahabat dengan jin, tetapi apa yang bahayanya kerna kita tidak boleh nampak jin. Jika jin itu menipu sekalipun kita tidak akan tahu. Disebabkan itu sudah berapa ramai antara kita yang tertipu. Oleh sebab itu, untuk lebih selamat, janganlah melakukan sesuatu yang berkaitan dengan jin, kerna ia boleh membawa kepada kemudharatan. Lebih baik menghindarkan terus sesuatu yang membawa kemudharatan. Apa yang lebih ditakutkan pasti akan ramai di antara kita akan syirik. Menduakan Allah....
Ketahuilah Allah telah mengangkat manusia sebagai khalifah, mengapa kita masih mahu mngharapkan dia(jin)  yang juga makhluk diciptakan Allah.. Alhamdulillah pelbagai situasi yang saya boleh tengok, Daripada sinilah sy ambil pengajaran dan berpesan-pesan kepada siapa yang saya kenali. Hakikatnya, tiada apa yang boleh kita dapat jika bersekutu dengan jin melainkan syirik dan khurafat.. Selain mendatangkan kemudharatan, yang bukan hanya pada kita, tetapi akan berterusan sehingga ke anak cucu kita.. Wallahua'lam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...